fbpx
Home > Blog > Learning Center > Panduan Lengkap: Apa itu Hutang Piutang, Hukum dan Tips Kelolanya

Panduan Lengkap: Apa Itu Hutang Piutang, Hukum dan Tips Kelolanya

Apa itu hutang piutang

Dalam berbisnis, pasti sebuah perusahaan punya tagihan – baik itu hutang maupun piutang.

Sebenarnya apa itu hutang piutang dan apa perbedaannya? Yuk, pahami dulu apa itu utang piutang, jenis-jenisnya, lalu cari tahu tips mengelolanya.

Table of Contents

Pengertian Hutang Piutang

Hutang piutang adalah dua dari aktivitas ekonomi yang biasanya dihadapi perusahaan. Hutang merupakan pinjaman yang menjadi tanggungan wajib dan harus dibayar.

Biasanya, hutang merupakan bagian dari transaksi pembelian produk atau jasa yang dilakukan dengan sistem kredit. Hutang harus dibayarkan dalam jangka waktu tertentu, sesuai perjanjian yang telah disepakati antara kedua belah pihak.

Hutang dapat dibayar dalam bentuk uang tunai, surat berharga, tanda bukti hutang, surat pengakuan hutang, saham, obligasi, dan lain sebagainya. Dengan syarat, selama hutang ada di dalam perjanjian dan telah disepakati oleh kreditur dan debitur.

Piutang adalah sebaliknya. Ini adalah sejumlah uang dalam bentuk tagihan yang harus dibayarkan pihak debitur kepada perusahaan. Biasanya, piutang diajukan oleh klien atau konsumen. Sama seperti hutang, piutang juga harus memiliki tanggal jatuh tempo. Piutang juga pada umumnya berbunga.

Utang piutang adalah hal yang wajar dilakukan dalam berbisnis. Tetapi apa yang dimaksud hutang piutang baru sah apabila dilakukan sesuai dengan hukum? Lalu seperti apa hukum hutang piutang yang harus dipatuhi? Simak selengkapnya di bawah ini.

Hukum Hutang Piutang

Hutang piutang dianggap sah secara hukum jika terjadi perjanjian antara pihak debitur dan kreditur. LaluΒ  bagaimana hukum hutang piutang? Di dalam Pasal 1320 KUH Perdagangan, hukum hutang piutang harus mencakup poin di bawah ini:

  • Sepakat Mereka yang Mengikatkan Dirinya. Semua pihak menyetujui materi yang diperjanjikan, tidak ada paksaan atau di bawah tekanan.
  • Cakap untuk Membuat Perjanjian. Artinya, para pihak telah dewasa dan tidak di bawah pengawasan karena perilaku yang tidak stabil dan bukan orang-orang yang dalam undang-undang dilarang membuat suatu perjanjian tertentu.
  • Mengenai Suatu Hal Tertentu. Perjanjian yang dilakukan menyangkut objek/hal yang jelas.
  • Suatu Sebab yang Halal. Perjanjian dilakukan dengan itikad baik, bukan ditujukan untuk suatu kejahatan atau perbuatan melawan hukum.

Jenis Hutang

Apa yang dimaksud dengan hutang piutang sudah dipahami, begitu pula dengan hukumnya. Saatnya mengetahui apa saja jenis hutang yang biasanya berlaku di antara perusahaan.Β 

Ada 2 jenis hutang yaitu hutang lancar dan hutang tidak lancar. Berikut ini adalah penjelasannya:

1. Utang Lancar

Utang lancar adalah jenis pinjaman yang sudah dibayar atau lunas sebelum waktu jatuh tempo. Jika perusahaan memiliki utang lancar, maka perusahaan tersebut dianggap sehat karena masih bisa menunaikan kewajiban mereka.

Oleh karena itu, meski memiliki utang, selama statusnya masih utang lancar, maka reputasi perusahaan tetap baik di mata investor dan pihak pemegang saham.

2. Utang Tidak Lancar

Sedangkan, utang tidak lancar adalah pinjaman yang sudah dilunasi tapi pelunasannya terlambat, melebihi jangka waktu, tetapi masih kurang dari 30 hari. Utang tidak lancar juga masih tergolong aman bagi reputasi perusahaan.

Selain utang lancar dan tidak lancar, masih ada satu lagi utang atau pinjaman macet. Ini adalah kewajiban perusahaan yang tidak bisa dilunasi setelah melewati 30 hari dari tanggal jatuh tempo. Bila sebuah perusahaan memiliki pinjaman macet, tentu dapat menjadi catatan bagi investor.

Jenis Piutang

Dalam menjalankan bisnis, piutang juga terbagi menjadi beberapa jenis. Secara garis besar, piutang terbagi menjadi 3, yaitu piutang dagang, piutang wesel dan piutang lainnya. Berikut penjelasannya:

1. Piutang Dagang

Piutang dagang merupakan jumlah atau tagihan yang belum dibayar oleh klien atau konsumen atas produk atau jasa yang sudah dikirim. Biasanya, piutang dagang jangka waktunya pendek, mulai dari beberapa hari saja, hitungan minggu, bulanan, hingga paling lama 1 tahun.

Piutang dagang harus memiliki waktu jatuh tempo yang jelas yang telah disepakati oleh debitur dan kreditur. Piutang dagang juga memberlakukan bunga yang wajar dan tidak terlalu berlebihan. Besaran piutang dinyatakan dalam invoice atau faktur yang dikirimkan kreditur ke debitur.

2. Piutang Wesel

Sedangkan piutang wesel adalah janji tertulis tak bersyarat antara pihak debitur dan kreditur untuk membayar sejumlah uang pada tanggal tertentu di masa yang akan datang. Sebenarnya hampir sama dengan piutang dagang. Hanya saja piutang dagang cenderung diberikan kepada konsumen lama, sedangkan piutang wesel diberikan kepada konsumen baru.

3. Piutang Lainnya

Yang termasuk piutang lainnya adalah piutang lain selain dagang. Di antaranya ada piutang gaji, piutang bunga, dan piutang uang muka karyawan. Pada dasarnya, piutang lainnya tidak berasal dari kegiatan operasional perusahaan. Di neraca, piutang lain masuk ke dalam kategori yang berbeda dari piutang dagang dan piutang wesel.

Tips Mengelola Hutang Piutang dalam Bisnis

Dengan memahami apa pengertian hutang piutang, diharapkan perusahaan bisa memperbaiki sistem mengelola hutang piutang dalam perusahaan. Apakah itu berskala besar maupun kecil, perusahaan pasti akan memiliki hutang piutang dan harus membayar tagihan. Karena itu diperlukan sistem yang tertata.

Dengan pengelolaan hutang piutang terbaik, bisnis dapat berjalan lebih baik. Pertumbuhan usaha pun bisa lebih baik ke depannya. Berikut ini adalah 3 tips mengelola hutang piutang dalam bisnis yang bisa diterapkan:

1. Sederhanakan Proses Akun Hutang

Cara menyederhanakan proses akun hutang bisa dilakukan dengan beberapa cara. Diantaranya mengurangi jumlah cek berjalan. Misalnya 2 – 3 cek berjalan saja per bulannya. Usahakan jangan sampai lebih dari itu.

Cara lainnya adalah adanya faktur siap dan faktur yang disetujui oleh kepala departemen sebelum ditandatangani saat staf akuntansi sedang menyiapkan cek berjalan. Dengan begitu, proses menyiapkan cek jadi lebih simpel dan cepat.

2. Penerapan Teknologi

Memiliki staf akuntansi yang ahli dan berpengalaman adalah keharusan agar segala proses transaksi, termasuk hutang piutang perusahaan, bisa terselesaikan dengan baik. Tapi kesalahan akibat menghitung manual bisa terjadi kapan saja. Di sinilah teknologi dibutuhkan.

Saat ini sudah banyak teknologi yang bisa digunakan untuk membantu mencatat arus kas perusahaan. Meskipun begitu perusahaan tetap tidak bisa mengandalkan teknologi 100%. Staf yang ada tetap harus memantau dan menghitung kembali. Tetapi ini akan sangat membantu agar tidak melenceng dari budgeting.

3. Mudahkan Kelola Hutang Piutang Bersama Peakflo

Saat ini, perusahaanmu bisa memanfaatkan berbagai teknologi untuk mengatur arus kas perusahaan. Dengan memahami apa pengertian utang piutang, perusahaan bisa mengelolanya dengan lebih baik dengan penggunaan teknologi.

Salah satunya adalah Peakflo, yang merupakan software yang berfungsi untuk membantu mengukur hutang piutang perusahaan secara otomatis.

Dengan Peakflo, kamu dapat memasukkan dan membayar tagihan, sampai mengelola tagihan, sehingga pembayarannya terhindar dari telat dan terkena denda. Jadi tunggu apalagi? Coba Peakflo dengan gratis sekarang juga! Mengelola bisnis jadi lebih mudah, deh.

Masih Ingin Membaca?